INFO
  •  Ayo dukung Kampung Adat Namata menjadi Kampung Adat Terpopuler di Ajang Anugrah Pesona Indonesia, Kirim SMS ketik API (spasi) 13C ke 99386. Buktikan Sabu Raijua Juga Bisa 
  •  Ujian Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) Pengadaan CPNS 2019 akan dilaksanakan pada tanggal 22 September 2020.  

BUPATI MINTAKAN AGAR P2TPA SABU RAIJUA BANGUN RUMAH AMAN UNTUK MELINDUNGI KORBAN KDRT

Kamis, 30 Juli 2020

Menia,Kamis, 30 Juli 2020. Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak(P2TP2A), oleh bupati sabu raijua,Drs.Nikodemus Rihi Heke,M.Si, mengharapakan agar menyiapkan dana bangun rumah aman bagi aktifitas P2TP2A untuk melindungi para korban juga adanya kegiatan konseling, dan sebagainya yang berkaitan dengan kepentingan anak maupun perempuan, ataupun laki-laki yang mengalami tindakan KDRT dalam berbagai bentuk/motif tentunya," kata bupati dalam pertemuan diruang kerjanya itu.
Lebih lanjut, jelas bupati bahwa, kasus tentang tindakan kekerasan terhadap perempuan sebagai korban, baik anak, maupun perempuan usia dewasa, supaya Tim P2TP2A menanganinya secara baik dan benar. Siapakan rumah aman bagi para korban, siapkan fasilitas yang cukup, juga dana untuk membiayai makan dan minum, serta keperluan mereka selama masa perlindungan dan konseling, termasuk biaya untuk tes DNA jika ada kasus yang perlu ditangani dengan membutuhkan pembuktian alat buktinya berupa tes DNA. Dirinya pun memintakan agar P2TP2A yang dibawa Dinas Sosial,Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak ini, berkoordinasi dengan Aparat Penegak Hukum (APH) agar bisa melakukan kegiatan sosialisasi baik kepada masyarakat, maupun bagi para pelajar SLTA di enam kecamatan nantinya. Kegiatan ini dalam rangka memberikan edukasi dan pemahaman hukum tentang hak-hak hukum, maupun kewajiban hukumnya, agar menjadi masyarakat yang sadar ,dan masyarakat patuhi hukum.
 
Dihadapan Badan Pengurus P2TP2A Kabupaten Sabu Raijua, yang dikukuhkan dengan Keputusan Bupati Sabu Raijua pada 28 Pebruari 2020, dengan komposisi : Dra.Marthina Rihi Heke-Raga Lay,M.Si (Ketua); Pdt.Daniel Hendrik,S Th,M.Si (Waket); Helsy Juniarto Bule Logo,SH (Sekretaris);, serta didukung 11 orang pengurus lainnya, bupati berharap dengan hadirnya P2TP2A, harus turun kebawah atau di masyarakat sehingga masyarakat bisa terbantukan melalui berbagai pencerahan, sehingga bisa memanimalisir atau bahkan masyrakat memperoleh pengetahuan sehingga dia bisa berubah sikap, tingkah lakunya menjadi masyarakat sadar hukum,"tukas bupati.
Sementara Pdt.Daniel Hendrik,S.Th,M.Si, mengungkapkan beberapa persoalan yang muncul di masyarakat kaitannya dengan masalah KDRT,serta tindakan kekerasan lainya, baik yang menyangkut dengan anak, mauoun dengan orang dewasa yang sedang di tangani oleh P2TP2A, dan berkoirdinasi dengan aparat penegak hukum. Juga di ungkapkan pula oleh Ny.Rihi Heke, bahwa, setiap kasus yang ditangani P2TP2A kaitannya dengan KDRT tentunya juga dihadirkan para tenaga konselor untuk memberikan konseling pembimbingan secara psikologis bagi mereka. Sedangkan pengurus lainya seperti Artho Winge Delo, Plt.Kadis Sosial, Dagerlyn Lay Rihi, melaporkan juga beberapa masalah KDRT yang sudah mereka tangani dengan mendatangi para korban, maaupun para korban datang kekantor untuk berkonsultasi, ataupun bercurhat di seputar masalahnya itu.
Hadir dalam kesempatan tersebut, Kepala BKD dan Diklat Markus Lodo, yg menjelaskan juga tentang adanya ASN yang melakukan KDRT, dan mereka sudah dipanggil ke kantor, bahkan dilakukan pembinaan dan nasehat sesuai prosedur aturannya.


Simpan sebagai :

Berita terkait :

«

September 2020

»
MggSenSelRabKamJumSab
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30

Keterangan

  • (22/09/2020 s/d 22/09/2020)

    Ujian SKB Pengadaan CPNS 2019